Perencanaan Pengendalian Lalu Lintas di Persimpangan Jalan Sekitar Jembatan Kuncir Kabupaten Nganjuk, Jawa Timur

Amalia Firdaus Mawardi, Djoko Sulistiono, Ami Asparini, Mohoammad Singgih Purwanto

Abstract


Sebagai salah satu negara sedang berkembang, Indonesia mengalami permasalahan-permasalahan lebih kompleks dibandingkan dengan negara-negara maju, mulai dari pertumbuhan penduduk yang tinggi, kesenjangan sosial, hingga kurangnya sarana dan prasarana yang menunjang pembangunan itu sendiri. Kemacetan atau kongesti yang terjadi khususnya pada persimpangan jembatan Kuncir adalah salah satu diantaranya. Perjalanan ke tempat lokasi Wisata Sedudo maupun ketujuan perjalanan yang lain akan terganggu apabila akses melalui pertigaan tersebut mengalami kemacetan. Untuk mengatasi atau paling tidak mengurangi kemacetan lalu lintas perlu diketahui terlebih dahulu hal-hal yang menjadi penyebab timbulnya kemacetan lalu lintas, apa dampak negatif yang timbul akibatnya, dan bagaimana upaya yang dapat dilakukan bersama agar dapat mengurangi terjadinya kemacetan lalu lintas tersebut. Evaluasi dan perencanaan pengendalian simpang mengacu pada Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI – 1971). Variabel kinerja simpang yang akan dievaluasi adalah kapasitas simpang, derajat kejenuhan, panjang antrian tingkat pelayanan dan tundaan. Ruang lingkup dan hasil kegiatan perencanaan pengendalian jalan sekitar Jembatan Kuncir Nganjuk meliputi evaluasi kondisi jalan di sekitar persimpangan saat ini (eksisting) dan rekayasa lalu lintas pada pertigaan ruas jalan lokasi jembatan Kuncir pada kondisi eksisting (ketika evaluasi dilakukan tahun 2015) serta 5 tahun sesudahnya (2020).


Keywords


kemacetan; rekayasa lalu lintas; jalan; jembatan; kinerja.

Full Text:

PDF

References


Direktorat Jenderal Bina Marga dan Direktorat Bina Jalan Kota. (1997). Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI). Jakarta.

RSNI - T14 – 2004. Geometri Jalan Perkotaan. Jakarta.




DOI: http://dx.doi.org/10.12962/j12345678.v13i2.1585

Refbacks

  • There are currently no refbacks.